Jokowi Tak Setuju Bus Transjakarta Pakai Solar

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA — Gubernur DKI Jakarta Jokowi menyatakan tak setuju mengenai wacana Unit Pengelola (UP) Transjakarta yang akan menkonversi bahan bakar bus Transjakarta dari Bahan Bakar Gas (BBG) ke bahan bakar solar.

Jokowi menyatakan bus Transjakarta tetap memakai gas, karena itu ia ingin berkunjung ke Pertamina, Perusahaan Gas Negara (PGN) dan Kementerian BUMN untuk mengurus masalah tersebut.

“Jangan kesulitan gas terus langsung pindah ke solar. Solar sulit, terus pindah lagi ke bensin, ya nggak dong, harus konsisten,” ujar Jokowi, Jumat (2/11/2012).

Dikatakannya, harus dicarikan solusi mengenai kesulitan gas yang dialami UP Transjakarta dan bukan berpindah-pindah bahan bakar.

“Ya itu yang mau kami minta (penambahan SPBG). Kalau gasnya siap, yang mau bangun SPBG-nya ada. SPBG ini ditambah. Kalau urusan kualitas, BBG jadi urusan PGN dan Pertamina,” imbuhnya.

Sebelumnya, Kepala UP Transjakarta, M Akbar, menjelaskan alasan konversi bahan bakar tersebut dikarenakan terbatasnya stasiun BBG dan kualitas BBG yang saat ini kurang bagus.

Menurutnya kedua hal tersebut menghambat pelayanan kepada masyarakat dan bisa merusak mesin bus.

Dikatakannya, pihaknya merencanakan sebanyak 158 bus gandeng yang akan didatangkan tahun depan menggunakan bahan bakar solar. Menurutnya pengadaan bus gandeng baru sejumlah 158 bus diperuntukkan bagi koridor 1, 2 dan 3 tahap kedua.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s